Cerita

Pengertian Waris Di Bali Dalam Manawa Dharma Sastra

 Kamis, 17 November 2022

Sejarahbali.com

IKUTI SEJARAHBALI.COM LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Sejarahbali.com, Denpasar - 

Dalam kitab suci Agama Hindu atau sumber hukum Agama Hindu, menurut salah satu akademisi Dosen Teologi  Fakultas Brahma Widya, UHN I Gusti Bagus Sugriwa, Denpasar, Dr. I Nyoman Subrata. M.Ag menyampaikan, telah tertulis di dalamnya pengertian Waris, salah satunya tertulis di dalam kitab suci Manawa Dharma Sastra yang menyebutkan,"

Apapun juga harta tersendiri milik diri Ibu adalah, satu-satunya milik yang merupakan bagian dari anak perempuan. Dan anak wanita diangkat statusnya menjadi, anak laki-laki akan menerima seluruh warisan orang tuanya yang tidak berputra laki laki".

Menurut analisisnya dimana  seorang anak perempuan berhak mendapat waris dari orang tuanya baik, dari Ibu atau Bapaknya, lebih- lebih jika anak perempuan tersebut diangkat statusnya menjadi anak laki-laki atau Putraka.

"Jadi, anak perempuan berhak atas seluruh kekayaan peninggalan orang tuannya. Artinya, di dalam hukum Hindu tidak mutlak hanya laki-laki saja sebagai ahli waris tunggal, " jelasnya di Denpasar.


Halaman :


Sejarah Bali Bali Sejarah Pengertian Waris Bali Manawa Dharma Sastra



Tonton Juga :













TRENDING TERHANGAT